Pementasan Teater : Pengertian, Unsur, Teknik, Tujuan, dan Langkah-Langkah Persiapan

Pementasan Teater- Mementaskan teater merupakan seni kolektif yang melibatkan kerja sama banyak pihak . Pementasan teater bukan hanya sebagai seni hiburan tanpa nilai tertentu yang bisa dipetik bagi penonton dan tim kerja teater sendiri.

A. Pengertian Pementasan Teater

Pementasan teater merupakan puncak dari sebuah proses berteater. Dalam pementasan teater terjadi komunikasi antara kreator seni dan masyarakat penontonnya. Komunikasi tersebut dapat secara langsung dan tidak langsung.

1.  Komunikasi Langsung

Komunikasi langsung terjadi di panggung dan sifatnya sesaat, terbatas dengan waktu, dan tidak bisa diulang. Kedudukan penonton adalah mengapresiasi materi seni rupa perantara media lain. Dengan kepakaan pancaindranya menangkap peristiwa pergelaran yang terjadi di atas pentas dengan tidak dapat diulang atau diputar kembali, layaknya seni rekam (audiovisual).

2. Komunikasi Tidak Langsung

Pergelaran teater tidak langsung melalui media atau perantara alat elektronik yaitu radio televisi, media jejaring sosial, dan film layar lebar. Pergelarannya dapat diulang dan dilakukan dengan proses perekaman.

Seni teater merupakan seni kolektif artinya hasil kreativitas bersama (kolektif) dengan beberapa awak pendukung pentas. Oleh krena itu, perlu adanya kerja sama serta etos kerja yang baik dan saling percaya mulai dari perencanaan hingga pelaksanaannya.

Agar pementasan teater dapat dikomunikasikan kepada penonton, perlu dibangun sistem pengelolaan, yaitu manajemen seni pertunjukan. Manajemen seni pertunjukkan dapat dipahami sebagai rangkaian tindakan yang dilakukan seorang pengelola seni (pimpinan produksi) dalam emmberdayakan sumebr-sumber (potensi) yang ada berdasarkan fungsi-fungsi manajemen (POAC) secara efektif dan efisien guna mencapai tujuan seni. Tujuannya agar mencapai kualitas karya seni yang bermutu dan menjaga kesejahteraan beberapa awak pendukung pergelaran yang terlibat di dalamnya. Dalam hal ini yang bertanggungjawab adalah sutradara.

pementasan teater melalui proses yang panjang dan menghadapi berbagai tantangan. Tantangan tersebut diantaranya proses latihan  minimal tiga bulan yang bergantung pada kemampuan keterampilan dari para kreator seni pendukungnya.

B. Unsur Pementasan Teater

Unsur-usnru yang dibutuhkan demi terselenggaranya pergelaran teater, yaitu sebagai berikut.

1.  Panitia Pementasan

Panitia adalah sekelompok orang-orang yang membentuk suatu organisasi untuk mencapai tujuan tertentu. Pembentukan oraganisasi dengan sistem kepanitiaan memiliki kemudahan dalam pembentukan dan pembubaran serta tanpa adanya panitia artistik atau kreator seni dibawah pimpinan seorang sutradara (art director) dan panitia nonartistik atau penggiat seni dipimpin oleh seorang pimpinan produksi yang dipilih dan diangkat atas musyawarah kelas atau teman dalam kelompok yang dibentuk.

2. Materi Pementasan Teater

Materi pergelaran teater adalah wujud karya teater yang dibangun melalui proses kreatif melalui tahapan menggunakan media tertentu bersifat kolektif dengan wilayah kerja dan tanggung jawab secara bersama (kolaborasi).

3. Penonton

Kehadiran penonton sangat mutlak karena tanpa penonton pergelaran teater akan sia-sia atau mubazir. Penilaian terhadap pergelaran seni untuk setiap penonton sangatlah berbeda dan bersifat relatif. Penonton dalam hubungan pergelaran seni (teater) dapat dibedakan dalam tiga golongan, yaitu penonton awam, tanggap, dan kritis. Penonton awam adalah penonton penikmat seni dengan kecenderungan kurang atau tidak dibekali dengan pengetahuan dan pengalaman seni. Penonton tanggap artinya penonton bersikap responsif dengan kecenderungan memiliki wawasan dan pengalaman seni, tetapi tidak ditindaklanjuti untuk mengulas terhadap pergelaran yang ditontonnya cukup untuk dipahamai dan dinikmati senidir. Adapun penonton kritis, adalah penonton dengan bekal keilmuan dan pengalaman seni kemudian melakukan ulasan atau menulis kritik pergelaran dan dipublikasikan dalam forum ilmiah atau media.

C. Teknik Pementasan Teater

Teknik adalah cara, upaya, strategi, dan metode untuk memudahkan pekerjaan. Teknik dalam pergelaran teater berarti suatu cara dan upaya dalam merencanakan, mempersiapkan, serta mempergelarkan karya teater.

Teknik pergelaran teater dapat dibagi dalam dua wilayah kegiatan, yaitu sebagai berikut.

1. Kegiatan Artistik

Kegiatan wilayah artistik bertugas untuk menyiapkan materi (produk) seni teater.

2. Kegiatan Nonartistik

Kegiatan wilayah nonartistik bertugas sebagai penyelenggara pergelaran.

Pelaksana wilayah kegiatan artistik dan nonartistik dalam pergelaran teater dapat dilakukan secara bersama-sama dan bekerja sama dengan cara membentuk panitia pergelaran. Maka, secara teknis pergelaran teater adalah suatu kegiatan yang tidak dapat lepas dari kegiatan manajemen dengan memfungsikan sumber-sumber yang ada, meliputi siswa, guru, dan orang tua;keuangan; metode; mesin/teknologi; bahan dan alat; sampai pada pemasaran.

Pergelaran teater dapat Anda lakukan dengan cara pembagian wilayah kerja artistik dan nonartistik, meliputi kegiatan perencanaan, persiapan, pergelaran, dan pascapergelaran.

1.  Perencanaan Pementasan Teater

Tujuan perencanaan teater adalah tercapainya tujuan pergelaran dengan menghindari tingkat kesalahan atau hambatan dalam proses berteater. Perencanaan nonartistik yaitu perencanaan di luar karya seni di dalam manajemen seni pertunjukan atau pergelaran dipimpin oleh seorang manajer yang disebut dengan manajer produksi atau pimpinan produksi. Adapun keputusan-keputusan di dalam perencanaan artistik teater dilakukan oleh manajer artistik atau sutradara. Perencanaan nonartistik di dalam pergelaran teater, meliputi pengolahan di bidang personal pergelaran, administrasi, keuangan, publikasi, dokumentasi, pemasaran, kemitraan, dan laporan.

2. Langkah-Langkah Perencanaan Nonartistik

Langkah-langkah perencanaan nonartistik dijelaskan sebagai berikut.

a. Pertemuan Sekolah dan Komite Sekolah

Pertemuan ini sebagai tahapan awal dalam perencanaan antara pihak sekolah dan komite sekolah.

b. Pembentukan Panitia Inti

Pembentukan panitia inti terdiri dari pimpinan produksi dan sutradara. Untuk jabatan pimpinan produksi dapat dipilih dari guru atau orang tua siswa. Akan tetapi, jabatan sutradara harus dipilih dari guru bidang seni atau pelatih di luar sekolah.

c. Penentuan Lakon Teater

Penentuan lakon menjadi tanggung jawab sutradara atau koreografer dan diputuskan secara bersama dengan mempertimbangkan kesesuaian tema dengan kemampuan dan usia anak serta sasaran penonton, serta memiliki alasan positif bagi kemajuan bersama.

d. Penyusunan Kepanitiaan

Susunan panitia dalam pergelaran teater di sekolah dapat dilihat pada bagan/struktur berikut.

bagan kepanitiaan pementasan  teater

e. Tugas dan Tanggung Jawab Panitia

1) Pelindung

Pelindung bertugas melindungi atau mengayomi seluruh kegiatan pergelaran, baik secara kedinasan maupun pribadi, terutama berkaitan dengan kepentingan pembuatan surat rekomendasi dan izin kegiatan.

2) Penasihat

Penasihat bertugas memberi masukan-masukan tentang hal-hal positif dan negatif, terutam dalam hal proses produksi dan proses penciptaan teater di lapangan, baik teknis maupun nonteknis.

3) Penanggung Jawab

Penanggung jawab bertugas menanggungjawabi seluruh kegiatan pergelaran, baik secara teknis maupun nonteknis di lapangan, terutama berkaitan dengan kepentingan pemberdayaan organisasi.

4) Pembimbing

Pembimbing bertugas membimbing dan membantu kegiatan pergelaran, baik teknis maupun nonteknis di lapangan, terutama berkaitan dengan motivasi dan mendorong siswa.

5) Pimpinan Produksi

Pimpinan produksi bertugas antara lain sebagai berikut.

  1. Merencanakan, mengorganisasi, menggerakkan, dan melakukan kontrol atau pengawasan terhadap kegiatan yang tengah dan akan dilaksanakan guna tercapainya suatu tujuan pergelaran teater secara efektif dan efisien.
  2. Menegur dan memberi saran serta peringatan kepada panitia apabila terjadi kekeliruan atau indisipliner kerja.
  3. Berwenang untuk mengadakan evaluasi kerja terhadap masing-masing bidang/seksi dalam kepanitiaan.

6) Sekretaris

Sekretaris bertugas sebagai berikut

  1. Melakukan pencatatan, inventarisasi, pendataan, dan penataan kegiatan administratif organisasi, dalam pelaksanaannya dibantu oleh bidang kesekretariatan.
  2. Membantu dan melaporkan seluruh program kegiatan masing-masing bidang kepada seluruh panitia pergelaran.
  3. Mengajukan kebutuhan peralatan administrasi guna kebutuhan sarana pendukung pelaksanaan kegiatan organisasi.

7) Bendahara

Bendaharan bertugas sebagai berikut.

  1. Memegang kekuasaan keuangan  dalam sebuah organisasi atas pesetujuan pimpinan produksi.
  2. Merencanakan dan melaksanakan pencarian sumber-sumber pendanaan guna memperlancar kegiatan pergelaran.
  3. Melakukan pencatatan dan pendataan tentang pendapatan dan pengeluaran keuangan panitia, serta melaporkannya kepada panita.

8) Bidang-Bidang

Bidang-bidang yang dibentuk dalam kepanitaan pergelaran sebagai berikut.

  1. Bidang Acara : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh rangkaian acara pergelaran teater.
  2. Bidang Kesekretariatan : Bertugas merencanakan, menyusun, dan melaksanakan seluruh kegiatan administrasi pergelaran teater.
  3. Bidang Dana Usaha : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan penghimpunan dana dan barang atau produk acara pergelaran teater.
  4. Bidang Publikasi : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan publikasi berupa informasi pergelaran teater.
  5. Bidang Dokumentasi : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan dokumentasi seluruh kegiatan pergelaran teater.
  6. Bidang Perlengkapan : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan perlengkapan yang dibutuhkan bagi kelancaran sebuah pergelaran.
  7. Bidang Transportasi : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan transportasi bagi artis dan pendukung pergelaran serta pengangkutan barang.
  8. Bidang Kesejahteraan : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan kesejahteraan pendukung pergelaran, meliputi konsumsi dan P3K.
  9. Bidang Umum : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan di bidang umum sebagai tenaga cadangan yang harus siap membantu bidang lain yang membutuhkan, terutama sebagai tenaga pelaksana di lapangan.
  10. Bidang Keamanan : Bertugas merencanakan, menyusun dan melaksanakan seluruh kegiatan kemanan penonton, jiwa, dan barang pendukung selama proses latihan dan pergelaran berlangsung.

f. Pembuatan Jadwal Produksi

Jadwal waktu (time schedule) pergelaran teater berisi susunan pergelaran dan bidang artistik  maupun nonartistik. Jadwal waktu berfungsi memberi gambaran, penjelasan tentang rencana program pergelaran berdasarkan target waktu, target tujuan, target proses, dan target hasil sehingga memudahkan melaksanakan agenda sesuai dengan prosedur yang harus ditempuh.

g. Pembuatan Proposal Pergelaran Teater

Proposal adalah  rancangan kegiatan untuk diajukan pada pihak-pihak yang membutuhkan.

Format Proposal Pergelaran

Kover

Dasar Pemikiran Pergelaran

Maksud dan Tujuan Pergelaran

Sasaran Pergelaran

Pergelaran :

  1. Nama pergelaran
  2. Tema pergelaran
  3. Tempat pergelaran
  4. Waktu pergelaran
  5. Durasi pergelaran
  6. Bentuk pergelaran
  7. Sinopsis pergelaran
  8. Materi pergelaran

Biodata Penggarap

Susunan Panitia

Rencana Anggaran Produksi

Bentuk Kerja Sama Kemitraan

Penutup

3. Persiapan Pergelaran Teater

a. Menyipakan Materi Teater

Menyiapkan materi teater berarti segala hal persiapan yang dilakukan oleh penanggung jawab materi seni, yaitu sutradara, pemain, dan pendukung artistik pergelaran dengan tujuan menciptakan karya teater yang bermutu hingga mendatangkan tanggapan positif dari masyarakat penontonnya.

b. Menyiapkan Sarana Prasarana

Sarana prasarana ini meliputi pengadaan barang dan alat guna kebutuhan pergelaran, diantaranya tempat dan gedung pertunjukan, set panggung, lampu, kostum, peralatan pemain, dan lain-lain.

c. Menyiapkan Publikasi

Publikasi merupakan upaya sosialisasi atau informasi kepada penonton yang dilakukan panitia nonartistik mengenai garapan teater waktu pergelaran teater diselenggarakan atau dipergelarkan.

d. Menyipakan Penonton

Menyipakan penonton berarti pergelaran dan penyaji seni harus siap melayani dan menerima kritik dari penonton. Pergelaran tanpa kritikan adalah pergelaran yang tidak membangun penonton untuk aktif di dalamnya.

e. Menyiapkan Kemitraan

Kemitraan adalah jalinan, hubungan, dan kerja sama yang dilakukan oleh seseorang atau suatu organisasi untuk bersama-sama mengikat diri dalam suatu kegiatan. Kemitraan yang dijalin diharapkan terbina dengan baik dan saling menguntungkan.

4. Pergelaran Teater

Kegiatan pelaksanaan pergelaran teater meliputi pelaksanaan kerja kepanitiaan dan pergelaran teater. Dalam pelaksanaan teater, bidang acara memegang peranan penting sebagai pengatur dan mengendali jalannya acara pergelaran.

5. Pascapergelaran

Tahapan ini berupa kegiatan evaluasi, baik aspek kualitas pergelaran seni teater maupun dari segi produksinya.

E. Kreativitas PementasanTeater

Kreativitas merupakan kegiatan mencipta. Kreativitas teater adalah suatu metode atau cara untuk  mengoptimalkan kemampuan pengetahuan, keterampilan, dan sikap dalam pembelajaran seni teater terhadap penguasaan serta pengolahan tubuh, suara, sukma, dan pikir yang dimiliki siswa dengan totalitas, penuh kesadaran, dan tanggungjawab atas tugas pergelaran teater yang diembannya.

Berikut langkah-langkah dalam pergelaran teater.

  1. Memilih dan menentukan naskah.
  2. Menyusun dan membentuk panita pergelaran.
  3. Menganalisis atau menafsir naskah teater.
  4. Merancang konsep garap pergelaran teater.
  5. Merancang jadwal latihan dan pergelaran.
  6. Mengidentifikasi elemen pemain dan pendukung.
  7. Melakukan latihan pameran sesuai casting.
  8. Melakukan observasi watak tokoh sesuai naskah.
  9. Merancang dan membuat properti kebutuhan pergelaran.
  10. Merancang, membuat, dan melakukan tata rias atau kostum pemain sesuai penokohan.
  11. Merancang dan membuat tata musik
  12. Merancang dan membuat tata panggung.
  13. Melakukan latihan sektoral.
  14. Melakukan latihan gabungan beberapa unsur artistik.
  15. Melakukan geladi kotor dan geladi bersih pergelaran.
  16. Merancang, membuat, serta melakukan publikasi dan kemitraan.
  17. Menyajikan teater (kolaborasi seni) karya siswa.
  18. Membuat laporan dan evaluasi terhadap pergelaran teater yang telah dilakukan.

Add a Comment